Berjilbab di Benua Kanguru



Benua ini terkenal dengan hewan khasnya yaitu kanguru, jarang ditemukan hewan kanguru selain dari benua ini. Kalau toh pun ada mungkin di kebun binatang namun itu pun juga didatangkan dari benua asalanya yaitu Australia.
Cerita ini kakak ambil dari sumber utama yaitu nengkoala.com, sebuah situs tempat berkumpulnya para mahasiswi indonesia di Australia. Disinilah mereka mengungkapkan tulisan-tulisan mereka. Ada salah satu artikel unik yang menceritakan kisah perjalanan mahasiswi indonesia. Dia adalah Mumpuni Ardiyani, mahasiswi jurusan communication for social change di University of Queensland. Ia berbagi cerita mulai dari ketakutan ketika hendak berangkat ke Australia mengingat ia mahasiswi berjilbab hingga suka duka belajar di negeri orang. Pengen tahu kan ceritanya, yuk kita simak.

Rasa Takut
Sebelum berangkat ke Brisbane, saya sempat deg-degan juga mengenai pandangan penduduk di sana mengenai Muslim, terutama yang berjilbab. Teman-teman saya di berbagai kota di Australia saya mintai pendapat. Berbagai macam cerita saya peroleh. Ada yang pernah mengalami perlakuan rasis di kotanya, ada juga yang tidak.

Namun saat saya tiba di Brisbane dan mengalami sendiri interaksi antarpenduduk di sana, kekhawatiran saya tidak terbukti. Semua teman saya tidak ada yang bersikap aneh-aneh. Mereka bahkan antusias bertanya, “Why are you covering your head?” atau “Don’t you feel hot during summer?”
Kalau ada yang bertanya mengenai alasan saya memakai jilbab, paling saya hanya menjawab, “Because I want to and I feel comfortable with it.” Simple saja tanpa perlu penjelasan panjang lebar mengenai agama (karena terus terang saya juga tidak terlalu ahli dalam soal agama Islam). Sementara soal kepanasan atau tidak saat musim panas, yah…panas sih! Makanya saat summer saya berusaha untuk tidak pakai baju berlapis-lapis. Cukup pakai kaos lengan panjang yang bahannya adem. Dan yang tidak kalah penting, menghindari terik matahari dan berlindung di ruangan-ruangan ber-AC.

Pusat Perhatian
Di The University of Queensland (UQ), ada banyak mahasiswi berjilbab dari Indonesia, Malaysia, Arab Saudi, Bangladesh, dan lain-lain. Gaya berjilbab mereka pun macam-macam. Ada yang simple seperti saya, ada juga yang memakai cadar. Dan sepengetahuan saya, tidak pernah ada konflik soal agama antar mahasiswa. Bahkan organisasi mahasiswa muslim di kampus sering mengadakan event yang terbuka untuk semua mahasiswa di kampus, seperti bagi-bagi makanan gratis.

Bulan puasa tahun 2010 lalu, organisasi mahasiswa muslim tersebut mengadakan acara buka puasa dan Shalat Maghrib di salah satu jalan utama di dalam kampus. Hasilnya, kami jadi pusat perhatian mahasiswa-mahasiswa yang lain. Banyak dari mereka yang bertanya apa yang kami lakukan. Tidak sedikit pula yang ikut mencicipi hidangan buka puasa kami.

Shalat Ied biasanya kami lakukan di lapangan dekat kampus yang biasanya populer untuk main sepak bola dan berada di jalur utama masuk kampus (bila tidak hujan). Busana Lebaran masing-masing negara juga bermacam-macam. Jadi sekali lagi, kami pun jadi pusat perhatian para mahasiswa dan warga sekitar.
Untuk shalat sehari-harinya, di kampus tersedia multifaith prayer room. Seharusnya sih tempat ini tersedia untuk semua agama, tapi mayoritas dipakai umat Muslim untuk shalat. Akses ke tempat ini terbatas hanya untuk para mahasiswa yang mendaftarkan diri ke pengelola gedung. Jadi tidak sembarang orang boleh masuk.

Sayang sekali di tempat umum, fasilitas seperti ini jarang sekali ditemui. Kalau mau shalat, ya di tempat seadanya. Saya hanya pernah mendapati mushola (benar-benar khusus untuk shalat) di Movie World dan Sea World, Gold Coast.

Sedikit Pelecehan
Selama 1,5 tahun tinggal di Brisbane, saya hanya dua kali mengalami kejadian tidak mengenakkan. Pertama, seorang ibu dan anak masuk mushola di Movie World tanpa mencopot sepatu mereka. Saat anaknya melihat saya mencopot sepatu sebelum masuk, ia pun bertanya pada si ibu, “Mom, do we need to take our shoes off?” Eh, si ibu malah ngomel, “This is my country. I’ll do whatever I like!” Saya juga pernah diteriaki “Fucking Moslem” oleh seorang pengemudi mabuk. Saat itu saya lumayan shock, tapi lalu berusaha untuk tidak memikirkannya. Lebih banyak orang yang appreciate keberadaan kaum Muslim ketimbang yang suka melecehkan seperti contoh di atas.

Ada pendapat bahwa kalangan akademis lebih toleran menerima keberagaman budaya dan agama dibandingkan masyarakat Australia pada umumnya. Kalau dilihat dari contoh kasus di atas, mungkin juga. Tapi pendapat ini juga tidak selalu benar. Saya punya kenalan baik di lingkungan tempat tinggal saya yang bukan berasal dari kalangan akademis. Nenek yang tinggal di bawah unit saya itu selalu rajin menyapa dan menolong saya di saat ada kesulitan. Tetangga ideal, lah.
Sekedar informasi, jika ada yang mengalami pelecehan dan ingin mengajukan complain (baik di Brisbane maupun kota lain di Australia), mungkin dua website ini bisa berguna. Untuk Queensland, silakan lihat website Anti-Discrimination Commission Queensland (ADCQ) di http://www.adcq.qld.gov.au/main/complaints_inclvideo.html. Sementara untuk kawasan Australia, bisa lihat website Australian Human Rights Commission di http://www.humanrights.gov.au/complaints_information/lodging.html.
Itulah sedikit cerita suka-duka belajar di negeri orang, sebagai kaum minoritas di sana tentu ada rasa ketidaknyamanan dan kurang bebas dalam melaksanakan seluruh syariat Islam.

Namun meski demikian kita tetep kudu sabar menjalaninya. Toh sesuatu yang dijalani dengan kesabaran pasti akan berbuah manis. Buktinya tidak semua masyarakat di sana anti terhadap kaum muslim.
Dan kudu diinget juga kalaupun terjadi pelecehan bukankah ada badan hukum yang melindungi hak setiap orang seperti yang diceritakan oleh saudari kita tadi. Mudah-mudahan cerita ini bisa menjadi sebuah pengetahuan bagi sobat muda fata yang hendak melanjutkan studinya ke negeri-negeri yang kaum muslim sebagai minoritas terutama untuk kawasan Australia.

http://majalah-elfata.com/


  1. menyimak🙂 mdh2n kelak bisa ke sana…amiin..

    Like

    • sip, ada rencana kah?

      Like

      • 😆 belum sih….

        Like

  2. asshalihah putri

    Seru kykny bs ngrasain lebaran dnegeri tetangga..🙂

    Like

    • yuk, suriah ato palestina😉

      Like

  1. 1 KUMPULAN KISAH NYATA | enkripsi

    […] Berjilbab di negeri kanguru […]

    Like




Silahkan tinggalkan komentar disini :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: