Archive for the ‘buah hati’ Category


HATI JERNIH CINTA PUN JERNIHSore hari saat hujan rintik seperti biasa kami bertiga berkumpul bersama di rumah. Si kecil yang sedang belajar celotehan suka menirukan abi dan umminya.  Banyak celotehan yang membuat gemas dan menjadikan kami tertawa terbahak-bahak karena kadang apa yang diucapkan tak sesuai dengan maksud yang diinginkan. Namun terkadang juga membikin tanda tanya karena apa yang diucapkan terlihat samar-samar. Continue Reading »

Advertisements

Istriku…
Tiada ungkapan terbaik dari lisan ini selain ungkapan syukur kepada Allah Ta’ala yang telah menyandingkan akhwat terbaik di sisiku. Memberikan karunia terindah yang tak pernah kusangkakan. Meski dari lubuk hati terdalam, kadang terngiang tanya, layakkah diriku yang seperti ini menemani di seluruh waktumu?

Istriku…
Kuharap tak pernah terbesit rasa kecewa di dalam hatimu mempunyai suami seperti diriku. Aku hanyalah orang biasa yang penuh dengan kekurangan. Bukanlah seorang lelaki yang sempurna sebagai pendamping hidup. Bisa jadi pula diriku sangat berbeda dengan apa yang engkau idamkan. Namun ku kan terus belajar dan berusaha menjadi diriku yang terbaik. Belajar menjadi pendampingmu, belajar menjadi ayah bagi anak-anak kita. Continue Reading »


imagesSyekh Ibnu Zhafar al-Makki mengatakan,

“Saya dengar bahwa Abu Yazid Thaifur bin Isa al-Busthami radhiyallahu ‘anhu ketika menghafal ayat berikut:

“Wahai orang yang berselimut (Muhammad)! Bangunlah (untuk shalat) pada malam hari, kecuali sebagian kecil.” (QS. Al-Muzzammil: 1-2)

Dia berkata kepada ayahnya, ‘Wahai Ayahku! Siapakah orang yang dimaksud Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam ayat ini?’ Ayahnya menjawab, ‘Wahai anakku! Yang dimaksud ialah Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.’ Dia bertanya lagi, ‘Wahai Ayahku! Mengapa engkau tidak melakukan sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam?’ Continue Reading »


4 my love 4B1

Sometime I feel, without you : I’m nothing
but with you : I’m something
n together : We’re everything!

-miss U beib-

cepetan balik ya bi
buat aku dan bayi kita 🙂

selalu semangat !!

***
little letter when I went to western tip of Java island
Jazakillah Khoyr my wife
ana uhibbuki fillah 😉


membersihkan kencing bayi

Pertanyaan:

Al-Lajnah Ad-Da’imah lil Ifta’ ditanya:
Ketika seorang wanita melahirkan bayi laki-laki ataupun perempuan, selama dalam asuhannya bayi itu selalu bersamanya dan tidak pernah berpisah, hingga terkadang pakaiannya terkena air kencing sang bayi. Apakah yang harus ia lakukan pada saat itu, dan apakah ada perbedaan hukum pada air kencing bayi laki-laki dengan bayi perempuan sejak kelahiran hingga berumur dua tahun atau lebih? Inti pertanyaan ini adalah tentang bersuci dan shalat serta tentang kerepotan untuk mengganti pakaian setiap waktu. Continue Reading »


Untitledoleh : Ustadz Abu Hamzah

Kisah ini didapatkan dari Riyadh Saudi Arabia. Di sebuah desa Huraimla, ada seorang wanita yang sudah dinyatakan oleh Dokter terkena kanker darah, kondisi fisiknya sudah tidak bisa lagi berbuat apa-apa. Untuk merawat dirinya dan memenuhi semua keperluannya, dia mendatangkan pembantu dari Indonesia.
Continue Reading »


Persamaan gender yang banyak didengung-dengungkan oleh kaum barat, ternyata telah merasuk ke tubuh kaum muslimah umat ini. Mereka telah tertipu dengan pemikiran kaum barat, bahkan tidak sedikit yang mengekor pemikiran tersebut. Lantas bagaimana sebenarnya peranan wanita islam dalam membangun keluarga atau masyarakat? Mari kita simak tulisan berikut, bagaimana seharusnya wanita membangun sebuah keluarga bahkan Negara? Continue Reading »


Khalid bin Shafwan berkata, “Sulaiman bin Abdul Malik bertanya kepadaku, ‘Bagaimana Al-Ahnaf bisa menjadi pemimpin bagi kaummu sedangkan ia bukanlah orang yang paling mulia dan bukan pula orang yang memiliki banyak harta?’ Maka, aku menjawab, ‘Engkau mau memilih yang mana, aku mempunyai banyak jawaban, mau yang tiga hal, dua, atau satu?’ Continue Reading »


Kehadiran sang buah hati dalam sebuah rumah tangga bisa diibaratkan seperti keberadaan bintang di malam hari, yang merupakan hiasan bagi langit. Demikian pula arti keberadaan seorang anak bagi pasutri, sebagai perhiasan dalam kehidupan dunia.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

الْمَالُ وَالْبَنُونَ زِينَةُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَالْبَاقِيَاتُ الصَّالِحَاتُ خَيْرٌ عِنْدَ رَبِّكَ ثَوَاباً وَخَيْرٌ أَمَلاً

“Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia, tetapi amalan-amalan yang kekal dan shaleh adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan.” (Qs.al-Kahfi: 46) Continue Reading »


لَسِوْفَ أَعُوْدُ يَا أُمِّي … أُقَبِّلُ رَأْسَكِ الزَّاكِي

Aku akan kembali wahai ibunda … untuk mencium keningmu yang suci

أَبُثُّكِ كُلَّ أَشْوَاقِي… وَأَرْشُفُ عِطْرَ يُمْنَاكِ

Aku akan menumpahkan seluruh kerinduanku  dan aku akan menghirup wanginya tangan kananmu

أُمَرِّغُ فِي ثَرَى قَدَمَيْكِ… خَدِّي حِيْنَ أَلْقَاكِ

Aku akan menghamparkan pipiku di pasir yang ada di kedua kakimu jika bertemu denganmu ibunda Continue Reading »





%d bloggers like this: