Istriku, Aku Mencintaimu


Kendati dirinya telah keliling dunia, bahkan hampir tidak ada negara baru di dalam peta, dan terlalu sering naik pesawat terbang sehingga seperti naik mobil biasa, namun istrinya belum pernah naik pesawat terbang kecuali pada malam itu. Hal itu terjadi setelah 20 tahun pernikahan mereka. Dari mana? Dan kemana? Dari Dahran ke Riyadh. Dengan siapa? Dengan adiknya yang orang desa dan bersahaja yang merasa dirinya harus menyenangkan hati kakaknya dengan semampunya. Ia membawa wanita itu dengan mobil bututnya dari Riyadh menuju Dammam. Pada waktu pulang, wanita itu berharap kepadanya agar ia naik pesawat terbang. Wanita itu ingin naik pesawat terbang sebelum meninggal. Ia ingin naik pesawat terbang yang selalu dinaiki Khalid, suaminya, dan yang ia lihat di langit dan di televisi.

Sang adik mengabulkan keinginannya dan membeli tiket untuknya. Ia menyertakan putranya sebagai mahramnya. Sementara ia pulang sendirian dengan mobil sambil diguncang oleh perasaan dan mobilnya.

Malam itu Sarah tidak tidur, melainkan bercerita kepada suaminya, Khalid, selama satu jam tentang pesawat terbang. Ia bercerita tentang pintu masuknya, tempat duduknya, penerangannya, kemegahannya, hidangannya, dan bagaimana pesawat itu terbang di udara. Terbang!! Ia bercerita sambil tercengang. Seolah-olah ia baru datang dari planet lain. Tercengang, terkesima, dan berbinar-binar. Sementara suaminya memandanginya dengan perasaan heran. Begitu selesai bercerita tentang pesawat terbang, ia langsung bercerita tentang kota Dammam dan perjalanan ke sana dari awal sampai akhir. Juga tentang laut yang baru pertama kali dilihatnya sepanjang hidupnya. Dan juga tentang jalan yang panjang dan indah antara Riyadh dan Dammam saat ia berangkat. Sedangkan saat pulang ia naik pesawat terbang. Pesawat terbang yang tidak akan pernah ia lupakan unuk selama-lamanya.

Ia bercerita sambil tercengang. Seolah-olah ia baru datang dari planet lain. Tercengang, terkesima, dan berbinar-binar. Sementara suaminya memandanginya dengan perasaan heran.

Ia berlutut seperti bocah kecil yang melihat kota-kota hiburan terbesar untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Ia mulai bercerita kepada suaminya dengan mata yang berbinar penuh ketakjuban dan kebahagiaan. Ia melihat jalan raya, pusat perbelanjaan, manusia, batu, pasir, dan restoran. Juga bagaimana laut berombak dan berbuih bagaikan onta yang berjalan. Dan bagaimana ia meletakkan kedua tangannya di air laut dan ia pun mencicipinya. Ternyata asin… asin. Pun, ia bercerita bagaimana laut tampak hitam di siang hari dan tampak biru di malam hari.

“Aku melihat ikan, Khalid! Aku melihatnya dengan mata kepalaku. Aku mendekat ke pantai. Adikku menangkap seekor ikan untukku, tapi aku kasihan padanya dan kulepaskan lagi ke air.

Ikan itu kecil dan lemah. Aku kasihan pada ibunya dan juga padanya. Seandainya aku tidak malu, Khalid, pasti aku membangun rumah-rumahan di tepi laut itu. Aku melihat anak-anak membangun rumah-rumahan di sana. Oh ya, aku lupa, Khalid!” ia langsung bangkit, lalu mengambil tasnya, dan membukanya. Ia mengeluarkan sebotol parfum dan memberikannya kepada sang suami. Ia merasa seolah-olah sedang memberikan dunia. Ia berkata, “Ini hadiah untukmu dariku. Aku juga membawakanmu sandal untuk kau pakai di kamar mandi.”

Ia mengeluarkan sebotol parfum dan memberikannya kepada sang suami. Ia merasa seolah-olah sedang memberikan dunia.

Air mata hampir menetes dari mata Khalid untuk pertama kali. Untuk pertama kalinya dalam hubungannya dengan Sarah dan perkawinannya dengan sang istri. Ia sudah berkeliling dunia tapi tidak pernah sekalipun memberikan hadiah kepada sang istri. Ia sudah naik sebagian besar maskapai penerbangan di dunia, tapi tidak pernah sekalipun mengajak sang istri pergi bersamanya. Karena, ia mengira bahwa wanita itu bodoh dan buta huruf. Apa perlunya melihat dunia dan bepergian? Mengapa ia harus mengajaknya pergi bersama?

Ia lupa bahwa wanita itu adalah manusia. Manusia dari awal sampai akhir. Dan kemanusiaannya sekarang tengah bersinar di hadapannya dan bergejolak di dalam hatinya. Ia melihat istrinya membawakan hadiah untuknya dan tidak melupakannya. Betapa besarnya perbedaan antara uang yang ia berikan kepada istrinya saat ia berangkat bepergian atau pulang dengan hadiah yang diberikan sang istri kepadanya dalam perjalanan satu-satunya dan yatim yang dilakukan sang istri. Bagi Khalid, sandal pemberian sang istri itu setara dengan semua uang yang pernah ia berikan kepadanya. Karena uang dari suami adalah kewajiban, sedangkan hadiah adalah sesuatu yang lain. Ia merasakan kesedihan tengah meremas hatinya sambil melihat wanita yang penyabar itu. Wanita yang selalu mencuci bajunya, menyiapkan piringnya, melahirkan anak-anaknya, mendampingi hidupnya dan tidak tidur saat ia sakit. Wanita itu seolah-olah baru pertama kali melihat dunia. Tidak pernah terlintas di benak wanita itu untuk mengatakan kepadanya, “Ajaklah aku pergi bersamamu!” Atau bahkan, “Mengapa ia tidak pernah bepergian?” Karena ia adalah wanita miskin yang melihat suaminya di atas, karena pendidikannya, wawasannya, dan kedermawanannya. Tapi ternyata bagi Khalid, semua itu kini menjadi hampa, tanpa rasa dan tanpa hati. Ia merasa bahwa dirinya telah memenjara seorang wanita yang tidak berdosa selama 20 tahun yang hari-harinya berjalan monoton.

Ia merasakan kesedihan tengah meremas hatinya sambil melihat wanita yang penyabar itu. Wanita yang selalu mencuci bajunya, menyiapkan piringnya, melahirkan anak-anaknya, mendampingi hidupnya dan tidak tidur saat ia sakit. Wanita itu seolah-olah baru pertama kali melihat dunia.

Kemudian, Khalid mengangkat tangannya ke matanya untuk menutupi air matanya yang nyaris tak tertahan. Dan ia mengucapkan satu kata kepada istrinya. Satu kata yang diucapkannya untuk pertama kalinya dalam hidupnya dan tidak pernah terbayang di dalam benaknya bahwa ia akan mengatakannya sampai kapan pun. Ia berkata kepada istrinya, “Aku mencintaimu.” Ia mengucapkannya dari lubuk hatinya.

Kedua tangan sang istri berhenti membolak-balik tas itu. Mulutnya pun berhenti bercerita. Ia merasa bahwa dirinya telah masuk ke dalam perjalanan lain yang lebih menakjubkan dan lebih nikmat daripada kota Dammam, laut, dan pesawat terbang. Yaitu, perjalanan cinta yang baru dimulai setelah 20 tahun menikah. Perjalanan yang dimulai dengan satu kata. Satu kata yang jujur. Ia pun menangis tersedu-sedu.

http://www.shalihah.com
Sumber: “Malam Pertama, Setelah Itu Air Mata” karya Ahmad Salim Baduwailan, Penerbit eLBA


  1. Agung Rangga

    wah, romantis…

    http://popnote.wordpress.com

    Like

  2. kisah menarik.. makasih dah dishare

    Like

  3. ye betul…sangat romantis~~ terharu saya membacanya

    Like

    • ye ni hebat,

      Like

  4. anton

    betul betul sangat romantis sekali

    Like

  5. Subhanallah, cukup mengharukan

    Like

  6. to all : makasih kunjungannya

    Like

  7. menarik sekali

    Like

  8. Maknyezzzzzzz..

    Like

    • eh ntar bukunya bs ambl d kosku yang kemarin tu
      a dah selesai
      tul bgt. mak nyezzzz….

      Like

  9. masya allah…kisah yang indah..

    Like

  10. kustiono

    good,,, uapiik banget je,makasih ya sampe terharu mbacanya

    Like

    • ya pak
      a waktu baca pertama kali meh nangis (ato malah dah nangis ya😉 ) – lupa dah lama

      Like

  11. Umy

    T_T terharu…

    Like

    • sama, memang sebuah kisah nyata yang mengagumkan. istri yang hebat…

      Like

  12. g

    Like

  13. mbak angga,,,
    tolong donk cariin artikel “suamiku ak mncintaimu..”
    wkwkwkwkwkwk

    Like

    • ya pak insyaallah,
      btw saya laki2😥

      Like

  14. Terharu banget bacanya….

    Like

    • sama, nyentuh banget

      Like

  15. mey

    subhanallah romantis, hehe :p

    Like

  16. indra

    terharu bngt,,,so pastinya

    Like

    • yup, meneyentuh beud. perlu sering2 ungkapkan itu, tak hanya dalam kata

      Like

  17. syifa Azzahra

    suami cerdas itu romantis..
    krn bs mencari tau dr berbagai jendela ilmu, dan dari ungkapan mata tntang bgaimana memuliakan klgnya..

    Like

    • betul banget
      ayo suami perbaiki kualitas diri
      makasih banyak kunjungannya, salam buat temen2 di Kampus VII

      Like

  18. Pu3

    Hidup berrumah tangga bukanlah suatu khdpn yang mdh,,jika tidak dihiasi degan landasan ilmu,,pengertian, memahami, komunikasi, kasih sayang. Seorang istri tidak hanya membutuhkan materi untuk membahagiakan khdpnnya..Smga Allah Memberikan kehidupan yang berkah bagi kita yang akan menjali khdpn berumah tangga atau sdng menjalaninya,,amin

    Like

    • betul banget
      semoga kelak bisa membentuk keluarga madani yang sakinah, mawaddah, warrahmah, n bisa mencetak generasi Rabbani ahli surga, amin

      Like

  19. jadi pingin nangis juga

    Like

    • boleh nangis tapi jangan keras-keras ya…

      Like

  20. Subhanallah, wallahu’alam bishawab^_^

    Like

    • nice ending😉

      Like

  21. Afrizal Tw Al- Singkily

    Subhanallah,,, maha Suci Allah,, Ceritanya sangat mengahrukan sekali akhi,, izin Share yaa..

    Jazakumullahu Khair..:)

    Like

    • heem mengharukan banget
      silahkan kalo mau di share
      waiyakum, barakallahufiik😉

      Like

  22. mantep banget.. thumbs up dah pkoknyaaa……
    terharu dah w ngebaca’a….

    Like

    • iya bikin gimana gitu…
      thanks 4 the thumbs😉

      Like

  23. dian

    ahsan

    Like

    • sesuatu yang ahsan memang🙂

      Like

  24. yulizar sari

    Sangat mengharukan, wanita yg mempunyai byk kelebihan tp selama 20 tahun sang suami tdk melihat itu………..

    Like

    • itulah sebuah kesabaran sejati berbuah keindahan🙂

      Like

  1. 1 Kisah Nyata | enkripsi

    […] Istriku, Aku Mencintaimu […]

    Like

  2. 2 kumpulan kisah nyata yang sangat menyentuh hati « Sesungguhnya Pacaran Adalah Perbuatan Keji Dan Haram. Maka Jangan Pacaran Agar Selamat Dunia Akherat. (silahkan add Facebook: tundher_cary@yahoo.com & ainuamri2@gmail.com )

    […] Istriku, Aku Mencintaimu […]

    Like

  3. 3 cerita cinta – kumpulan cerita cinta – kisah cinta – cerita romantis – kisah romantis – cerita mesra – kisah mesra – love story – cerita fiksi – cerita keluarga – kisah keluarga – cerita ro

    […] Istriku, Aku Mencintaimu […]

    Like

  4. 4 kumpulan kata-kata cinta terindah – kata romantis – kata kata mutiara – kata mesra – kata kata bijak – ayat ayat cinta – motivasi – kata cinta « Sesungguhnya Pacaran Itu Haram Hukumnya. Maka Jangan Pacaran A

    […] Istriku, Aku Mencintaimu […]

    Like

  5. 5 KUMPULAN KISAH NYATA | enkripsi

    […] Istriku, Aku Mencintaimu […]

    Like




Silahkan tinggalkan komentar disini :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: